Bursa Jepang Dibuka Turun Akibat Penguatan Yen

PT RIFAN FINANCINDO –¬†Bursa saham Tokyo di buka turun, melemah dari level tertinggi sembilan bulan, karena yen memangkas penurunan tajam terakhir terhadap dolar dan investor berhenti sejenak untuk mempertimbangkan dampak potensial dari kebijakan pemerintahan baru AS.

Indeks Topix acuan turun 0,6 persen pada 09:01 waktu setempat, gertakan kemenangan beruntun lima hari. Perbankan melemah setelah melonjak karena imbal hasil obligasi menguat menyusul kemenangan Donald Trump dalam pemilu AS. Setelah jatuh ke level terendah 16-bulan awal tahun ini, indeks saham telah rebound, didorong oleh yen dan tanda-tanda dalam pemulihan ekonomi baik di AS dan Jepang yang lebih lemah. Pada hari Rabu, indeks Topix hampir 19 persen lebih tinggi dibandingkan dengan terendahnya pada bulan Februari, didukung oleh perbankan dan eksportir. Mata uang Jepang naik 0,2 persen terhadap dolar setelah mendekati penurunan 4 persen dalam sebulan hingga Rabu kemarin.

Perbankan telah menjadi salah satu kontributor terbesar untuk kenaikan baru-baru Indeks Topix, naik 14 persen pada bulan November hingga Rabu, menempatkan mereka berada di jalur untuk kenaikan bulanan terbesar sejak Februari 2015. Rebound global dalam biaya pinjaman menyusul kemenangan Trump pekan lalu telah mendukung pemberi pinjaman saham kembali ke tingkat sebelum Bank of Japan memperkenalkan suku bunga negatif pada bulan Januari. Saham-saham perbankan turun 16 persen untuk year-to-date setelah jatuh sebanyak 41 persen.(frk)

Sumber: Bloomberg

BACA JUGA : Penguatan Yen Membebani Ekuitas Jepang, Bursa Asia Di Buka Turun

Sebagian besar saham-saham Asia melemah, menyusul penurunan dalam saham-saham AS, karena yen memberi tekanan pada ekuitas Jepang dan investor menunggu pidato ketua Federal Reserve setelah pemilihan Donald Trump.

247 saham merosot sementara 147 menguat terhadap mata uang dolar. Indeks MSCI Asia Pacific, diperdagangkan sedikit berubah di level 134,64 pada pukul 09:06 pagi di Tokyo. Indeks tersebut turun lebih dari 2 persen sejak kemenangan mengejutkan Trump pekan lalu karena investor menjual aset emerging-market terkait spekulasi bahwa biaya pinjaman AS akan naik lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Pasar saham Jepang telah naik selama periode tersebut, membawa keuntungan 19 persen dari level terendahnya pada bulan Februari sampai pada hari Rabu kemarin karena yen melemah terhadap dolar.

Presiden The Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan The Fed tidak harus bereaksi berlebihan terhadap pergerakan pasar mengikuti pemilu karena terlalu dini untuk memprediksi setiap kebijakan belanja dan perdagangan baru, menurut laporan Reuters pada hari Rabu. Futures memprediksi dalam peluang hampir pasti The Fed akan menaikkan suku bunga bulan depan, yang berarti investor akan mencari petunjuk dari pernyataan Janet Yellen kepada Kongres hari Kamis di Washington tentang bagaimana pemilu Trump mempengaruhi perkiraan pertumbuhan dan inflasi.

Indeks Topix Jepang turun 0,5 persen karena yen menguat 0,2 persen menjadi 108,92 per dolar. Saham Tokyo ditutup pada hari Rabu di tingkat tertinggi sejak awal Februari karena mata uang yang lemah mendukung eksportir dan perbankan melonjak di tengah rebound global dalam biaya pinjaman.

Indeks Kospi berjangka turun 0,3 persen di Seoul pada kebanyakan perdagangan terakhir, sementara indeks Hong Kong Hang Seng dan Hang Seng China Enterprises turun setidaknya 0,1 persen.(frk)

Sumber: Bloomberg

Rifan Medan