1

Minyak Memperpanjang Keuntungan, Saudi Melihat Penurunan Pasokan Global

Rifan Financindo – Minyak memperpanjang kenaikan karena Arab Saudi dan Rusia berusaha mRifan Financindoeyakinkan investor bahwa potongan produksi yang terkoordinasi telah menguras pasokan global.

Minyak berjangka menguat 0,6 persen di New York setelah naik 0,4 persen pada hari Jumat. Persediaan menurun dan pengurangan akan meningkat dalam tiga sampai empat bulan ke depan, Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih mengatakan pada sebuah pengarahan di Kazakhstan bersama dengan mitranya dari Rusia, Alexander Novak. Rusia berkomitmen untuk melakukan segala hal untuk menyeimbangkan kembali pasar, kata Novak.

Minyak diperdagangkan di bawah $ 50 per barel di tengah spekulasi meningkatnya pasokan minyak AS akan melawan hambatan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan mitranya, termasuk Rusia. Pengebor Amerika menargetkan penambahan kilang minyak mentah untuk minggu ke 21 beruntun, keuntungan terpanjang dalam tiga dekade terakhir, menurut data dari Baker Hughes Inc. pada hari Jumat.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli naik sebanyak 25 sen menjadi $ 46,08 per barel di New York Mercantile Exchange dan diperdagangkan di level $ 46,05 pada pukul 08:08 pagi di Hong Kong. Total volume yang diperdagangkan sekitar 15 persen di atas rata-rata 100 hari. Harga WTI naik 19 sen untuk ditutup di level $ 45,83 pada hari Jumat, memangkas penurunan mingguan menjadi 3,8 persen.

Minyak Brent untuk settlement bulan Agustus naik sebanyak 26 sen atau 0,5 persen menjadi $ 48,41 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Harga Brent turun 3,6 persen pada pekan lalu. Minyak mentah acuan global diperdagangkan sampai bulan Agustus lebih besar $ 2,11 dari WTI.(frk)

Sumber: Bloomberg

BACA JUGA : Dolar Melemah Menjelang Rapat Utama Bank Sentral G-10 Dalam Pekan Ini

Rifan Financindo – Dolar AS melemah terhadap sebagian besar kelompok dari 10 pasangannya karena investor mulai mengutak-atik posisi menjelang beberapa keputusan kebijakan bank sentral dalam minggu ini.

Federal Reserve dijadwalkan untuk mengumumkan keputusan kebijakannya pada hari Rabu yang diikuti oleh Bank of England dan Swiss National Bank pada hari Kamis, sementara Bank of Japan melakukan pertemuan pada hari Jumat. Semuanya muncul di tengah pemilihan putaran kedua parlemen Prancis akhir pekan ini. Akun leverage mulanya menjual pound pada perdagangan pagi hari setelah harapan Perdana Menteri Inggris Theresa May untuk berpegang teguh pada kekuasaan mendapat tekanan baru.

Indeks Bloomberg Dollar Spot sedikit berubah meski imbal hasil Treasury dengan tenor 10 tahun naik 2bps menjadi 2,22%.

USD/JPY turun 0,1% menjadi 110,20 dibandingkan dengan kisaran 110,16/44. USD/CAD menurun 0,2% menjadi 1,3444 versus kisaran 1,3444/68. Sementara GBP/USD sedikit berubah di 1,2744 setelah sebelumnya turun sebanyak 0,3% menjadi 1,2706.(frk)

Sumber: Bloomberg

Rifan Medan