AUD/JPY Tidak Terpengaruh Oleh Risalah RBA, Tetap Pada Bid di Sekitar 76,00

Rifan Financindo – Rifan FinancindoTerlepas berita acara pertemuan kebijakan moneter terbaru Reserve Bank of Australia (RBA) yang menyoroti kesiapan bank sentral untuk bertindak “jika diperlukan”, AUD/JPY tetap menguat di sekitar 76,00 pagi ini.

Dalam berita acara rapat kebijakan moneter untuk keputusan 02 Juli, RBA gagal untuk menawarkan tanda-tanda langsung untuk tindakan di masa depan dan lebih menyoroti aliran data yang masuk setelah mengumumkan 2 kenaikan suku bunga selama tahun tersebut.

Pasangan baru-baru ini mengambil keuntungan dari data China dan liburan baru-baru ini di Jepang untuk rally ke level tertinggi 2 minggu. Perlu juga dicatat bahwa investor menunjukkan sedikit perhatian pada kebuntuan perdagangan AS-China karena telah memercikkan tanda-tanda beragam belakangan ini.

Pengukur risiko global, imbal hasil treasury 10-tahun dari Obligasi Pemerintah AS, tetap tertekan di sekitar 2,085% pada saat penulisan.

Laporan pekerjaan Australia hari Kamis menjadi kunci bagi para pedagang Dolar Australia (AUD) karena RBA terus menekankan aliran data yang masuk sementara Gubernur menyoroti tingkat pengangguran sebagai indikator utama untuk memprediksi langkah kebijakan selanjutnya.

Selain itu, peristiwa berisiko seperti berita utama perdagangan dan pergolakan politik dapat bergabung dalam pidato hari ini oleh para pemimpin global di Presidensi G7 Perancis 2019 untuk menentukan sentimen pasar jangka pendek.

Sumber : FX Street

BACA JUGA : RBA Memantau Pasar Tenaga Kerja Secara Dekat, untuk Menyesuaikan Tarif Jika Dibutuhkan

Rifan Financindo – Bank sentral Australia fokus pada pasar tenaga kerja dan mengatakan akan menyesuaikan kebijakan jika diperlukan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi dan menjaga inflasi agar tetap kembali ke targetnya.

Dalam risalah pertemuan 2 Juli, ketika memangkas suku bunga untuk bulan kedua ke rekor terendah 1%, Reserve Bank mencatat pertumbuhan upah tetap rendah secara keseluruhan dan œkapasitas cadangan kemungkinan akan tetap di pasar tenaga kerja untuk beberapa waktu. 

Pelonggaran akan “mempromosikan kondisi ekonomi keseluruhan yang lebih kuat,” katanya Selasa. œTingkat kapasitas cadangan dalam perekonomian, dan kemungkinan laju penyerapannya, berarti bahwa penurunan suku bunga tidak mungkin mendorong dan pengambilan bahan yang tidak disukai dalam peminjaman oleh rumah tangga.

Gubernur Philip Lowe melakukan penurunan suku bunga pertama secara berturut-turut dalam tujuh tahun pada Juni-Juli, mengutip perkiraan bank bahwa pengangguran dapat turun menjadi sekitar 4,5% sebelum memicu inflasi yang lebih cepat. Dia telah menahan tingkat uang tunai selama hampir tiga tahun sebelumnya dalam upaya untuk menekan sektor properti dan mencegah rumah tangga yang sangat berhutang banyak berpengaruh.

Sementara RBA telah mengakui pemangkasan suku bunga pada level ini menunjukkan hasil yang menurun, mereka mengharapkan dua pengurangan untuk menurunkan level mata uang dan membebaskan uang tunai bagi konsumen dan perusahaan. Namun yang pertama dalam keraguan semakin meningkat karena bank sentral utama dari Washington ke Tokyo ke Brussels juga sekarang mereda, dan tidak semua orang dapat memiliki nilai tukar yang lebih lemah.

Anggota dewan mencatat “perubahan signifikan dalam jalur yang diharapkan dari kebijakan moneter di seluruh dunia, khususnya di AS,” kata berita acara.

Sementara RBA berupaya menekan pengangguran dari level 5,2% saat ini, RBA juga mengakui bahwa indikator berwawasan ke depan menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja “akan moderat dalam beberapa bulan mendatang.” Sementara Australia telah menikmati lonjakan pekerjaan dalam dua tahun terakhir, ia telah diserap oleh tingkat partisipasi yang lebih tinggi daripada tingkat pengangguran yang lebih rendah.

RBA mencatat tingkat pengangguran di negara-negara maju utama berada pada “tingkat historis rendah” dan namun ini gagal diterjemahkan ke dalam inflasi yang lebih cepat, karena Australia juga menemukan.

Bank mengulangi dalam paragraf penutupnya: “dewan akan terus memantau perkembangan di pasar tenaga kerja secara dekat dan menyesuaikan kebijakan moneter jika diperlukan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan pencapaian target inflasi dari waktu ke waktu.”

Pertumbuhan melambat di kuartal terakhir di bawah karena rumah tangga mengekang pengeluaran dalam menanggapi penurunan harga properti. Ini sudah mulai stabil dan kasus bullish RBA adalah bahwa kombinasi dari ini, suku bunga dan pemotongan pajak, ekspansi infrastruktur dan investasi sumber daya baru akan menghidupkan kembali perekonomian. (knc)

Sumber : Bloomberg

Rifan Medan