Biden Beri Penghormatan pada 13 Tentara AS yang Tewas di Kabul

Rifan Financindo

Rifan Financindo

Rifan Financindo – Presiden Amerika Joe Biden hari Minggu (29/8) melakukan perjalanan ke Pangkalan Angkatan Udara Dover di Delaware untuk menghormati 13 tentara Amerika yang tewas dalam serangan bom bunuh diri di dekat bandara Kabul hari Kamis (27/8), ketika jenazah mereka tiba di tanah air dari Afghanistan.

Biden menyaksikan langsung upacara serah terima jenazah “yang bermartabat” dalam sebuah ritual militer.

Ketiga belas tentara Amerika yang tewas itu berusia antara 20-31 tahun, dan berasal dari California dan Massachusetts, serta negara-negara bagian yang terletak di antara keduanya. Diantara mereka terdapat seorang anggota Marinir berusia 20 tahun dari Wyoming yang sedang menantikan kelahiran anak pertamanya dalam tiga minggu. Juga seorang anggota Korps Angkatan Laut berusia 22 tahun yang dalam percakapan terakhir melalui FaceTime dengan ibunya meyakinkannya bahwa ia akan tetap aman karena “teman-teman menjaga saya.”

Lima orang tentara baru berusia 20 tahun, atau berarti dilahirkan tak lama sebelum serangan teroris 11 September 2001 yang mendorong Amerika untuk menyerang Afghanistan guna menggulingkan al-Qaida dan menjatuhkan Taliban yang ketika itu memerintah negara itu.

Saat kematiannya ketiga belas tentara muda itu berada di wilayah yang merupakan perang terlama Amerika, membantu proses evakuasi warga Amerika dan Afghanistan yang ingin melarikan diri dari negara itu pasca pengambilalihan oleh Taliban tanggal 15 Agustus lalu.

“Tiga belas tentara kita yang meninggal ini adalah pahlawan yang membuat pengorbanan tertinggi dalam memberikan pelayanan terbaik untuk cita-cita Amerika, sambil menyelamatkan nyawa orang lain,” demikian petikan pernyataan Biden dalam pernyataan hari Sabtu (28/8).

“Keberanian dan ketidakegoisan mereka telah memungkinkan lebih dari 117.000 orang yang berisiko sejauh ini berhasil selamat,” tambahnya.

Anggota keluarga tentara yang tewas ini juga akan terbang ke Dover untuk menerima peti jenazah yang diselimuti bendera Amerika ketika tiba kembali dari Afghanistan.

Sumber : VOA News

Baca Juga : Nikkei mengikuti reli Wall Street, tetapi pasar berhati-hati terkait COVID

Rifan Financindo – Rata-rata saham Nikkei Jepang naik pada hari Senin, menangkap penarik dari pemantulan di Wall Street setelah komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell di Simposium Jackson Hole meredakan kekhawatiran pasar akan penarikan cepat stimulus AS.

Sementara pernyataan Powell memberikan sedikit dorongan pada saham Jepang, negara itu masih berjuang untuk menahan gelombang kelima infeksi virus corona, dengan investor juga mempertahankan sikap hati-hati menjelang pemilihan kepemimpinan partai yang berkuasa pada 29 September mendatang.

Indeks Nikkei naik 0,28% ke level 27.718,86 pada istirahat perdagangan, setelah acuan naik setinggi 27.921,55 di awal sesi. Indeks Topix yang lebih luas naik 0,68% menjadi 1.941,86, tetapi turun dari level tertinggi lebih dari dua minggu di 1.949,02 yang diskalakan pada hari sebelumnya.

Ketua Powell muncul pada hari Jumat pekan lalu untuk memberikan nada yang lebih dovish daripada banyak pejabat lainnya, menahan diri untuk tidak memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai waktu penurunan atau kenaikan suku bunga.

Ketiga indeks saham utama AS berakhir lebih tinggi, dengan S&P 500 dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi.

Reli komoditas menempatkan sub-sektor terkait komoditas domestik di empat dari lima tempat teratas di Topix, dipimpin oleh lonjakan 3,63% untuk perusahaan besi dan baja Jepang. (frk)

Sumber : Reuters

Rifan Medan