Dolar Mendapatkan Dukungan Jelang Data Inflasi, Suku Bunga Fed

Rifan FinancindoRifan Financindo – Dolar mendapat dukungan pada perdagangan hari Selasa (13/7) menjelang data inflasi AS, dengan investor khawatir apakah angka tersebut dapat menawarkan petunjuk tentang kemungkinan waktu penurunan dan kenaikan suku bunga.

Terhadap euro, greenback mempertahankan kenaikan kecil pada hari Senin (12/7) untuk diperdagangkan pada $ 1,1861, dengan mata uang umum juga terbebani setelah Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengisyaratkan pergeseran dovish ke prospek suku bunga untuk Eropa.

Mata uang utama lainnya juga sebagian besar stabil di awal sesi Asia, karena pasar menunggu data inflasi yang akan dirilis pada 12:30 GMT – meninggalkan dolar mempertahankan kenaikan moderat terhadap sterling dolar Australia dan Selandia Baru dan yen Jepang.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks harga konsumen AS telah meningkat 0,5% dari Mei dan 4,9% dari tahun sebelumnya. Pedagang berpikir kehilangan di kedua sisi dapat menggerakkan greenback dan pasar obligasi dengan menggeser ekspektasi pada suku bunga.

Mata uang Jepang stabil di 110,31 yen per dolar pada hari Selasa, setelah tergelincir semalam untuk menjauh dari level tertinggi satu bulan minggu lalu di 109,535. Franc stabil di 0,9151 per dolar, mendekati level tertinggi satu bulan.

Dolar Australia secara luas stabil di $0,7487, seperti halnya kiwi di $0,6991. Sterling bertahan di $ 1,3892 di tengah kegelisahan terhadap Inggris yang meninggalkan pembatasan COVID-19 minggu depan bahkan ketika kasus terus meningkat.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, datar di 92,202, tepat di atas rata-rata pergerakan 20 hari. (Arl)

Sumber : Reuters

Baca Juga : Ketenagakerjaan Australia Naik 115.200 di bulan Mei; Perkiraan Kenaikan 30.000

Rifan Financindo – Pasar tenaga kerja adalah metrik utama untuk prospek kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA). Gubernur Philip Lowe memperkirakan tingkat pengangguran bisa turun ke level terendah 4s, bahkan berpotensi 3s, sebelum memicu pertumbuhan upah yang dia butuhkan untuk menghidupkan kembali inflasi. Biro Statistik Australia merilis data di Sydney pada hari Kamis.

Tingkat pengangguran berada di angka 5,1%; perkiraan 5,5%.

Pekerjaan penuh waktu naik menjadi 97.500.

Pekerjaan paruh waktu naik menjadi 17.700.

Tingkat partisipasi berada di angka 66,2%; diperkirakan 66,1%.

Dolar Australia diperdagangkan pada 76,37 sen AS vs 76,29 sen sebelum data dirlis. (knc)

Sumber : Bloomberg

Rifan Medan