1

Emas melemah seiring karena kekhawatiran perdagangan angkat dolar AS

Rifan Financindo – Rifan Financindo Harga emas melemah pada hari Selasa seiring investor mencari keamanan dalam dolar dari perang dagang AS-Sino yang telah berlangsung lama dan dampaknya terhadap pertumbuhan ekonomi global.

Spot gold turun 0,2 persen ke level $ 1,306.51 per ounce, pada pukul 01:02 dini hari waktu GMT, setelah turun 0,4 persen di sesi sebelumnya.

Emas berjangka AS melemah 0,1 persen ke level $ 1,310.20 per ounce.

Investor sekarang berfokus pada putaran baru pembicaraan perdagangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat yang dimulai di Beijing pada hari Senin.

Pembicaraan ini terjadi ketika dua negara ekonomi terbesar di dunia mencoba untuk menuntaskan kesepakatan sebelum batas waktu 1 Maret, setelah itu tarif AS untuk impor Tiongkok senilai $ 200 miliar dijadwalkan meningkat menjadi 25 persen dari 10 persen.

Ketegangan perdagangan Sino-AS telah mengguncang pasar keuangan sejak tahun lalu dan juga meningkatkan daya tarik dolar AS sebagai safe-haven.

Indeks dolar stabil di level 97,08, setelah naik 0,4 persen di sesi sebelumnya untuk merasakan persentase kenaikan terbesar sejak 24 Januari.

Greenback yang lebih kuat membuat emas dalam denominasi dolar menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. (Sdm)

Sumber: Reuters

BACA JUGA : Kekhawatiran perdagangan dan pertumbuhan jaga dolar AS di dekat level tertinggi 2019

Rifan Financindo – Dolar bertahan di dekat level tertinggi 2019 pada hari Selasa seiring ketegangan perdagangan AS-Sino dan kekhawatiran pertumbuhan global mendukung daya tarik safe-haven greenback, sementara euro dan pound Inggris terluka oleh masalah mereka sendiri.

Investor berfokus pada pembicaraan perdagangan tingkat tinggi di Beijing minggu ini di mana Washington diperkirakan akan terus menekan Beijing pada tuntutan lama bahwa Tiongkok harus melakukan reformasi struktural untuk melindungi kekayaan intelektual perusahaan-perusahaan Amerika, untuk mengakhiri kebijakan yang bertujuan memaksa transfer teknologi ke Perusahaan Cina, dan mengekang subsidi industri.

Pembicaraan minggu ini datang ketika dua negara ekonomi terbesar di dunia mencoba untuk menuntaskan kesepakatan sebelum batas waktu 1 Maret, setelah itu tarif AS untuk impor Tiongkok senilai $ 200 miliar dijadwalkan meningkat menjadi 25 persen dari 10 persen.

Pasar keuangan telah diguncang oleh ketegangan perdagangan selama tahun lalu, dengan sentimen bisnis terpukul di seluruh dunia sebagai dampak dari perselisihan AS-Sino yang mengganggu aktivitas pabrik dan mengganggu pertumbuhan global.

Dolar telah menguat pada safe havens lainnya seperti yen dan franc selama seminggu terakhir. Greenback stabil terhadap yen di level 110,37 dan bergerak lebih tinggi dibandingkan franc Swiss di 1,0040.

Indeks dolar stabil di level 97,06, setelah naik 0,45 persen di sesi sebelumnya, persentase kenaikan terbesar sejak 24 Januari. Indeks telah naik selama delapan sesi berturut-turut, terutama berkat penurunan euro, yang memiliki bobot terbesar dalam indeks .

Mata uang tunggal euro turun sedikit ke level $ 1,1272 di perdagangan awal Asia, setelah kehilangan hampir setengah persen pada hari Senin.

Di tempat lain, sterling sedikit lebih tinggi di level $ 1,2857, setelah jatuh 0,75 persen di sesi sebelumnya. (sdm)

Sumber: Reuters

Rifan Medan