1

Minyak Bertahan Dekat 2-Minggu Terendah seiring Pasokan Membengkak

Rifan Financindo – Rifan FinancindoMinyak tahan kerugian di dekat level terendah dua minggu di tengah tanda-tanda membengkaknya persediaan minyak mentah AS, sementara investor memantau perkembangan perang perdagangan AS-China.

Minyak berjangka stabil di New York setelah merosot 3,2% pada hari Selasa, terbesar sejak akhir September. American Petroleum Institute melaporkan stok minyak mentah naik 5,95 juta barel pekan lalu, menurut orang yang mengetahui data tersebut. Angka pemerintah Rabu diperkirakan menunjukkan inventaris yang diperoleh 1,5 juta barel. Senat AS mengeluarkan undang-undang yang mendukung para pengunjuk rasa Hong Kong, yang berpotensi menyulitkan pembicaraan perdagangan dengan Beijing.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember, yang berakhir pada Rabu, naik 8 sen menjadi $ 55,29 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 9:55 pagi waktu Singapura. Minyak berjangka kehilangan $ 1,84 untuk berakhir di $ 55,21 pada hari Selasa, terendah sejak 31 Oktober. Kontrak Januari yang lebih aktif naik 11 sen menjadi $ 55,46.

Minyak mentah Brent untuk penyelesaian Januari naik 3 sen menjadi $ 61,94 per barel di ICE Futures Europe Exchange yang berbasis di London. Kontrak turun $ 1,53 menjadi ditutup pada $ 60,91 pada hari Selasa. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada $ 5,49 premium untuk WTI untuk bulan yang sama. (Tgh)

Sumber: Bloomberg

BACA JUGA : Dolar dan yen mendapat dukungan seiring kehati-hatian terkait sinyal perdagangan

Rifan Financindo – Dolar dan yen safe haven mendapat dukungan pada hari Rabu seiring kurangnya kejelasan pembicaraan perdagangan AS-China membuat investor berhati-hati menjelang rilis risalah dari pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve AS.

Pergerakan yang sedikit karena pedagang lesu mengkaji pesan yang beragam pada perdagangan, dengan lebih banyak laporan optimis diimbangi oleh Presiden AS Donald Trump memberikan peringatan lain dari tarif lebih jika pembicaraan gagal.

Setelah jatuh semalam, greenback naik sedikit terhadap dolar Australia menjadi $ 0,6824 dan pada dolar Selandia Baru menjadi $ 0,6426.

Dolar sedikit lebih tinggi terhadap euro pada $ 1,1077 dan terhadap sekumpulan mata uang dolar terakhir diperdagangkan sedikit lebih kuat pada 97,862.

Yen dianggap sebagai safe-haven berdasarkan status Jepang sebagai kreditor terbesar di dunia, menyentuh 108,37 per dolar, tertinggi sejak Jumat. (Tgh)

Sumber: Reuters

Rifan Medan