1

Minyak Pertahankan Kerugian Setelah Outlook Mengalami Penurunan Terburuknya dalam 3 Tahun

Rifan Financindo – Rifan FinancindoMinyak menunjukkan sedikit tanda pemulihan dari penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena investor beralih dari pasar yang tertekan dengan meningkatnya pasokan dan menyusutnya prospek permintaan.

Kontrak berjangka New York sedikit berubah pada hari Rabu di Asia setelah jatuh 7,1 persen di sesi sebelumnya untuk penurunan satu hari terbesar dalam tiga tahun terakhir. OPEC telah memberikan perkiraan yang mengejutkan untuk permintaan di tahun 2019 tepat ketika produksi dan persediaan AS terus meningkat. Sementara itu, kritik Presiden Amerika Serikat Donald Trump tentang rencana Arab Saudi untuk menekan output dapat menghalangi anggota kartel lainnya dari gerakan serupa, mengingat pengaruh komentarnya terhadap tindakan OPEC di masa lalu.

West Texas Intermediate berjangka telah jatuh untuk mencatatkan 12 sesi beruntun di tengah kekhawatiran bahwa pasokan yang melimpah sejalan dengan surplus yang dapat menurunkan harga pada tahun 2014 adalah muncul kembali. Di London, Brent berjangka telah menurun dalam 11 dari 12 sesi terakhir.

Tweet Trump telah mempengaruhi OPEC di masa lalu. Pada bulan Juni, Arab Saudi membujuk produsen minyak lainnya untuk mengakhiri pemotongan produksi 18 bulan dan memompa lebih banyak minyak mentah dalam menanggapi penurunan produksi di Venezuela dan Iran. Para pemimpin OPEC membuat posting media sosial Trump yang jelas adalah dorongan untuk perubahan produksi.

Minyak mentah WTI untuk pengiriman Desember berada 2 sen lebih rendah ke level $ 55,67 per barel pada pukul 9:32 pagi di Tokyo. Ini turun $ 4,24 pada hari Selasa untuk mengakhiri sesi di level $ 55,69 per barel di New York Mercantile Exchange. Total volume yang diperdagangkan pada hari Rabu adalah sekitar 42 persen di atas rata-rata 100-hari.

Brent untuk penyelesaian Januari ditutup turun $ 4,65 di level $ 65,47 di bursa ICE Futures Europe yang berbasis di London. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premium $ 9,63 untuk WTI pada bulan yang sama. (knc)

Sumber : Bloomberg

BACA JUGA : Dow Lanjutkan Penurunan ke Sesi ke-3 Beruntun Seiring Turunnya Harga Minyak

Rifan Financindo – Indeks Dow dan S & P 500 pada Selasa mengakhiri sesi naik dan turunnya dengan pelemahan, memperpanjang penurunan yang dimulai sehari sebelumnya, setelah harga minyak mentah mencatat penurunan harian terburuk mereka dalam lebih dari tiga tahun. Penurunan tajam dalam minyak telah membebani sentimen pasar, meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi global, dan menyeret sektor energi lebih rendah.

Indeks energi yang populer, Sektor Energi Pilihan SPDR ETF berakhir turun 2,4%. Indeks S & P 500 ditutup melemah 0,2% pada 2,722, menandai penurunan keempat berturut-turut, dengan sektor energi dan perawatan kesehatan memimpin kerugian hari ini. Dow Jones Industrial Average berakhir 0,4% lebih rendah pada 25.286, didorong lebih rendah oleh penurunan tajam dalam saham Boeing Co. setelah sebuah laporan oleh Wall Street Journal mengindikasikan masalah dengan bagian dari armada jet. Indeks Nasdaq Composite sementara itu, mengakhiri Selasa dengan diperdagangkan datar di 7.200. Sementara itu, West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember ditutup 7,1% lebih rendah pada $ 55,69 per barel di New York Mercantile Exchange, menandai penurunan satu hari tertajam sejak September 2015, mencatatkan penurunan beruntunnya ke 12 dan memperdalam penurunan komoditas yang menakjubkan ke dalam wilayah bear-market , didefinisikan sebagai penurunan setidaknya 20% dari puncak tertingginya baru-baru ini.(mrv)

Sumber: Marketwatch

Rifan Medan