1

Minyak Tolak Kesepakatan Dagang untuk Naik Menjelang Pertemuan OPEC+

Rifan Financindo – Minyak menantang bearish kesepakatan perdagangan untuk kenaikan hari ketiga setelah sebuah laporan industri menunjukkan stok minyak mentah AS menyusut dan sebelum OPEC+ memutuskan kebijakan pengurangan produksi pada akhir pekan ini.

Kontrak berjangka bertambah sebanyak 0,6% di New York karena saham Asia turun di tengah meningkatnya ketidakpastian tentang apakah AS dan China akan mencapai kRifan Financindoesepakatan perdagangan terbatas yang banyak dipuji. American Petroleum Institute melaporkan persediaan minyak mentah turun 3,72 juta barel pekan lalu, menurut orang yang mengetahui laporan tersebut. Itu akan menjadi penurunan terbesar sejak September lalu jika dikonfirmasi oleh angka Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu.

Minyak telah naik sejak awal Oktober lalu di tengah optimisme AS dan China yang mendekati kesepakatan awal, menunjukkan minyak mentah memiliki ruang untuk turun jika kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan. Namun, kemungkinan OPEC dan sekutu-sekutunya akan memperpanjang pengurangan produksi dan memperkuat kepatuhan, bersama dengan beberapa tanda-tanda bahwa mereka dapat memperdalamnya, tampaknya akan menopang harga minggu ini.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Januari naik 24 sen, atau 0,4%, ke level $ 56,34 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 9:30 pagi di Singapura. Kontrak naik 0,3% menjadi ditutup di level $ 56,10 pada hari Selasa menyusul kenaikan 1,4% pada hari Senin.

Brent untuk penyelesaian Februari bertambah 24 sen ke level $ 61,06 per barel di ICE Futures Europe Exchange yang berbasis di London. Minyak mentah patokan global diperdagangkan pada $ 4,81 premium untuk WTI pada bulan yang sama. (knc)

Sumber : Bloomberg

BACA JUGA : Indeks Dolar AS Mendapatkan Dorongan Di Sekitar 97,60 Menjelang Rilis Data Ekonomi

Rifan Financindo – Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur Greenback vs sekelompok rival utamanya, diperdagangkan dengan kenaikan marginal di dekat wilayah 97,80.

Pergerakan bearish dalam indeks bertemu rintangan yang layak di wilayah 97,60 pada hari Selasa, di mana duduk SMA 200-hari yang kritis.

Koreksi nyata lebih rendah dalam Dolar setelah menyentuh rekornya pekan lalu di atas 98,50 seiring dengan meningkatnya kekhawatiran pada front perdagangan AS-China, terutama setelah Presiden Trump mengisyaratkan pada kemungkinan bahwa kesepakatan bisa menunggu sampai setelah pemilihan AS 2020.

Di baris yang sama, Presiden Trump mengkritik sekali lagi kebijakan Fed setelah mengeluh tentang (menurut pandangannya) Dolar yang kuat.

Pada kalender hari Rabu, ADP akan melaporkan penciptaan lapangan kerja pada sektor swasta AS selama bulan lalu, sementara ISM akan merilis indikator non-manufaktur untuk periode yang sama jelang angka mingguan EIA untuk pasokan minyak mentah AS. Selain itu, R. Quarles dari FOMC (pemilih tetap, tengah) akan berbicara tentang Pengawasan dan Regulasi kepada Kongres.

Sumber : FX Street

Rifan Medan

One Comment

Tinggalkan Balasan